TERIMA KASIH ATAS SOKONGAN

Sunday, September 10, 2017

ULANGTAHUN PPBM DAN BAKAL MB JOHOR HARAPAN

Kalau tengok dari gambar, mungkin meriah agaknya sambutan ulangtahun setahun PPBM yang diadakan di Dewan Y-Square Connexion, Muar Johor.


Kenapa sambutan dibuat di Muar? Mungkin... mungkin TSMY merasakan dia masih ada pengaruh dan sokongan dan dapat memenuhkan dewan ini.

Ramai yang datang. Ya ramai yang datang dan ramai juga yang berbunyi. Kenapa pilih dewan ini yang terkenal dengan restoran non-halalnya? Dah tak de Melayu nak kasi sewa tempat ke kat TSMY?


Atau sahaja nak ambik sisa bau-bauan panggangan terdahulu yang semerbak buat penaik semangat....hahaha.

Akhirnya, benarkah TSMY masih punya sokongan yang kuat di Johor? Hal ini kita berbalik kepada apa yang dikatakan oleh Salahuddin Ayob tentang "bahasa tubuh orang Johor"


Ketika sambutan ulangtahun diadakan, bersepah gambar TSMY di Muar dengan kapsyen Bakal MB Johor... tapi sebelah sahaja muka TSMY. Sebelah lagi entah muka apek mana agaknya. Mungkin besar tersirat maknanya.


Bahasa tubuh orang Johor memang hebat. Kalau tanya orang PPBM perihal gambar ini, pasti dengan cepat mereka menuduh ini perbuatan musuh PPBM malah mungkin ada yang secepat kilat mengatakan ini kerja orang UMNO. Hahaha...

Kalau ikutkan bahasa tubuh orang Johor, meletakkan TSMY sebagai pengerusi HARAPAN Johor dan juga bakal MB Johor dari HARAPAN, sudah mewujudkan dengusan sinis. Tak mustahil poster-poster ini juga terhasil dari bahasa tubuh orang Johor dari HARAPAN itu sendiri.

Mungkin Tun Madey lupa nak buat borang dan mintak tandatangan untuk tanya orang Johor, berapa ramaikah yang masih mengalu-alukan TSMY sebagai MB Johor sekali lagi?

Tak tahulah pulak, kalau Salahuddin Ayob, Hasan Karim, Aminolhuda, orang Cahaya Baru, pembeli Amanah Saham Johor masih mengharapkan TSMY jadi MB?

Kenapa bila diumumkan sahaja TSMY sebagai Pengerusi HARAPAN Johor, yang menyambut pengumuman tersebut adalah aluan poster seperti di bawah;


Maka yang ramainya di ulangtahun PPBM di Muar itu sebenarnya untuk turut memeriahkan atau sekadar hadir untuk mendengar carutan Tun Madey dan TSMY? ....emmm


Sunday, August 27, 2017

BANGSA JOHOR MEMBAWA MAKNA YANG CUKUP BESAR

YAB Menteri Besar Johor, Dato' Hj Mohammed Khaled Nordin menjawab dakwaan sesetengah pihak berhubung konsep Bangsa Johor. Mari bersama kita hadamkan tentang konsep Bangsa Johor yang mempunyai makna yang cukup besar dalam membentuk negara yang berkepelbagaian etnik, agama dan latar budaya.



1. Saya tertarik untuk menjawab dakwaan yang dikemukakan oleh sesetengah pihak bahawa konsep Bangsa Johor tidak mempunyai makna yang besar.

2. Pada mereka, ‘apa ada pada nama. Sedangkan Islam sudah cukup untuk menjadi identiti dengan sendirinya’

3. Saya ingin membidas kenyataan dan pandangan tersebut seperti berikut.

4. Pertama: Islam sendiri mengiktiraf kepelbagaian bangsa dan etnik.

5. Pengiktirafan terhadap kerencaman bangsa, etnik dan kabilah adalah sesuatu yang disebut dengan jelas di dalam Islam melalui surah Al-Hujurat ayat 13.

6. Betapa Allah SWT menjadikan manusia itu berbangsa-bangsa dan bersuku puak agar kita saling berkenal-kenalan.

7. Benar, Islam juga tidak sesekali menganggap sesuatu bangsa atau kaum itu lebih mulia berbanding yang lain. Namun, ini tidak bermakna bahawa mengangkat nilai dan identiti bangsa itu adalah sesuatu yang dihalang sama sekali.

8. Malah, dalam kaedah fiqh yang melibatkan susunan sumber dalam menentukan hukum hakam Islam sendiri, bentuk amalan serta budaya sesuatu bangsa iaitu ‘urf turut boleh dijadikan asas dan rujukan, walaupun bukan sebagai sumber undang-undang yang paling kuat.

9. Lebih penting, Islam juga menyatakan, melalui hadis Rasulallah SAW, betapa kecintaan kepada tanahair (watan) itu adalah sebahagian daripada iman.

10. Jadi, jika Islam (sama ada melalui Al-Quran atau hadis Rasulallah SAW) sendiri mengiktiraf kepelbagaian bangsa, menganjurkan kecintaan kepada tanahair, meletakkan amalan dan budaya sesuatu bangsa sebagai asas undang-undang yang sah, mengapa kita pula yang harus menjadi terlalu angkuh untuk menolak dan tidak mahu menerima sesuatu yang diiktirafnya?

11. Kedua: Islam menerima dan mengharmonikan amalan budaya.

12. Kalau kita benar-benar mengkaji sirah, budaya menggunakan tempat asal sebagai sebahagian daripada identiti diri adalah sesuatu yang tidak dihalang oleh Islam.

13. Ramai sahabat Rasulallah SAW sendiri yang menggunakan nama tempat asal mereka sebagai sebahagian daripada pengenalan diri.

14. Misalnya, Salman Al Farisi, yang bermaksud Salman dari Parsi.

15. Adakah ini bermakna, sabahat Rasulallah SAW ini mengangkat identiti tempat asal beliau lebih tinggi dan mulia dari identiti Islam? Sedangkan perkara tersebut tidak pun dibantah oleh Rasulallah SAW.

16. Dan kita juga harus ingat, dalam bacaan surah Al-Fatihah itu sendiri, terdapat 7 lenggok dan loghat bacaan yang diterima dalam Islam.

17. Bukankah kedua-dua penggunaan nama asal sebagai identiti diri dan penerimaan lenggok bacaan Al-Quran yang berlainan itu merupakan satu bukti jelas betapa Islam dan identiti bangsa yang bersandarkan tempat asal itu wujud seiringan, harmoni dan serasi.

18. Ketiga: Penolakan konsep Bangsa Johor boleh dilihat sebagai satu penghinaan moral secara tidak langsung kepada para pejuang yang bermati-matian mengangkat nama tanahair.

19. Pihak yang menolak konsep Bangsa Johor juga ada yang berhujah bahawa ‘Ia hanyalah jolokan yang tidak lebih daripada sekadar nama. Sedangkan Islam itu lebih besar dari nama bangsa dan negara. Dan sekalian alam serta seluruh isinya’

20. Mendengar pandangan begini, saya tidak boleh lari dari memikirkan tentang apakah yang akan dirasakan oleh mereka yang selama ini berjuang bermati-matian untuk mempertahankan tanahair.

21. Apabila hari ini kita dikecam teruk dan dihalang oleh bangsa sendiri untuk berasa bangga dengan tempat asal kita.

22. Perkara ini bukan sahaja terpakai dalam konteks tempatan. Malah antarabangsa.

23. Kalau menurut logik sebegini, maka perjuangan rakyat Palestin yang ingin mempertahankan kedaulatan tanahair mereka itu adalah sia-sia dan mengada-ngada.

24. Kerana, mengapa mereka harus marah dan berjihad apabila tanah mereka diceroboh dan dirampas? Sedangkan ia hanyalah sempadan geografi yang tidak seharusnya dipedulikan kerana mereka sudah mempunyai Islam sebagai identiti dan hak mutlak.

25. Bagaimana pula dengan jutaan pelarian Syria? Adakah tidak mengapa untuk mereka tidak lagi mempunyai identiti asal dan bernegara sendiri, selagi mana mereka mempunyai Islam sebagai satu-satunya identiti dan hak tunggal mereka?

26. Mungkin tidak mengapa kepada sesetengah pihak. Namun, pada saya, ia adalah suatu tragedi identiti yang menyedihkan.

27. Keempat: Konsep berbangsa itu adalah manifestasi peradaban dan kemodenan.

28. Sepanjang sejarah peradaban manusia terdapat terlalu banyak tamsilan yang menunjukkan rumpun manusia yang berpisah-pisah dan pelbagai telah disatukan atas satu identiti yang bersandarkan tempat asal dan tanahair.

29. Mereka hadir bersama, membentuk identiti diri, membina organisasi dan bergerak sebagai sebuah komuniti. Atas satu nama, atas satu ikatan.

30. Dan ia adalah ikatan yang mewujudkan rasa kebersamaan dan penerimaan yang paling mudah untuk dibentuk dan diraikan. Sekaligus boleh menjadi unsur identiti yang unik dan menarik.

31. Jadi, andai mereka masih bertanya, ada apa pada nama? Pada saya, segala-galanya!

Mohamed Khaled Nordin

Thursday, August 24, 2017

MUHYIDDIN MIMPI BASAH


Selepas dilantik sebagai Pengerusi BERSATU untuk Negeri Johor, TSMY macam dah terbayang-bayang akan mengangkat sumpah sekali sebagai MB Johor yang baru selepas PRU 14 nanti.....kahkahkah.

Aku gelak kenapa? Kalau tengok muka-muka jawatan kuasa BERSATU Negeri Johor, yang senyum lebar cuma TSMY sorang je. Kalau tengok muka Salahudin, Aminolhuda dan Hassan Karim, memang nampak tak hepi. 

Wakil DAP aje yang mungkin hepi, sebab dapat kuda baru.


Bila TSMY kata "UMNO DI PENGHUJUNG?", kita tengok apa yang Saudara Azman Jaafar, KPU Pasir Gudang ni kata;


Maka berkokoklah seorang ketua kelasi sebuah parti yang pernah mengaku totok bahawa UMNO sedang berada di penghujungnya. Saya tidak tahu sama ada ingin ketawa ataupun merasa kecut dengan “ancaman” itu. 

Sememangnya saya yakin bahawa Muhyiddin terkesan apabila orang bawahannya, suatu ketika dahulu dengan yakin menyatakan bahawa Pagoh tidak akan menjadi Permatang Pauh.

Permatang Pauh dan Pagoh sememangnya mempunyai persamaan serta perbezaannya. 

Persamaannya adalah mereka berdua adalah bekas pemimpin kedua tertinggi parti di Malaysia. Mereka berdua juga memasang cita-cita yang tinggi untuk menerajui kepimpinan negara. 

Walaupun mereka secara amnya menyatakan bahawa mereka tetap mendokong ketua mereka, namun itu semua hanyalah sandiwara meraih simpati kerana akhirnya mereka berdua telah disingkirkan dari kerajaan dan juga parti.

Bezanya pula, seorang dipenjarakan manakala seorang lagi dipecat. Ia apabila seringkali mencabar serta menyalahkan kedudukannya sebagai Timbalan kepada ketuanya. Bagaimanapun, dia kini bebas dan giat mengadu domba akan untung nasibnya kepada rakyat dan penyokongnya.

Kedua-duanya sedang menerajui parti yang berlainan atas dasar kononnya ingin menegakkan keadilan, manakala seorang lagi mendakwa ingin menyelamatkan Malaysia. 

Jika suatu ketika dahulu, mereka berdua cukup kuat menentang seorang musuh dari DAP, namun kini mereka berdua sangat akrab (bahasa orang sekarang boleh ‘cium mulut’) serta amat mematuhi segala titah perintah serta arahan darinya.

Umum mengetahui Muhyiddin bercita-cita untuk menjadi Perdana Menteri yang ketujuh.

Penulis menerima bisikan angin yang bertiup hangat dari Pagoh bahawa beliau akan menerajui kerajaan pada pilihan raya yang akan datang. 

Masih jelas dan terngiang-ngiang di telinga ini akan kata-katanya, “Apa tidakkah kamu semua mahu saya menjadi Perdana Menteri nanti? Bayangkan apa yang akan saudara-saudara dapat jika saya menjadi Perdana Menteri?”

Sikap hipokrit Muhyiddin telah dikesan oleh Perdana Menteri, Datuk Seri Mohd Najib Razak sejak beberapa tahun lamanya. 

Paling ketara sewaktu isu 1MDB sedang hangat diperkatakan dan sememangnya ‘angin panas’ melanda Johor menyatakan bahawa Najib akan melepaskan jawatannya selepas selesai pernikahan anaknya.

Muhyiddin, menurut beberapa orang kuatnya seakan-akan memasang strategi agar kes 1MDB serta derma RM2.1 bilion yang dihadapi Perdana Menteri itu akan memaksanya melepaskan jawatan. 

Ia apabila bekas Perdana Menteri yang sedang kuat menggasak kerajaan kerana tidak puas hati terhadap kegagalan Najib memenuhi permintaan peribadinya.

Alhamdulillah, sepertimana yang telah difirmankan oleh Allah SWT yang membawa maksud, “mereka merancang, Allah merancang dan sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik perancang”. 

Allah tidak merestui niat jahat mereka terhadap Najib dan akhirnya segala tohmahan yang dilemparkan telah menjadi suatu fitnah yang memakan diri mereka sendiri.

Semakin hari semakin terbuka akan hijab niat serta perbuatan jahat serta khianat mereka kepada negara dan juga bangsa mereka sendiri. 

Apa yang jelas, akibat tamak serta sikap dengki dan iri hati, mereka akhirnya telah tertewas dengan nafsu serakah mereka.

Semakin hari fajar menyingsing, semakin terbukalah hijab dosa dan noda yang mereka pernah lakukan selama mereka berkuasa. 

Siapa di antara Bangsa Johor yang tidak lupakan terkubur dan hancurnya ASJ sewaktu Muhyiddin memerintah negeri? 

Jangan kita lupa akan projek Safari yang terbengkalai serta JB Waterfront? 

Allah bukakan hijab serta aib Muhyiddin kerana dia telah menganiaya insan lain serta bangsanya sendiri. Kononnya apa yang dilakukan adalah atas nama keadilan dan menyelamatkan negara?

Kita wajar bertanya, semenjak menjadi Menteri Besar selama hampir 10 tahun, berapakah rumah untuk rakyat termiskin yang dibina? 

Apakah Johor benar-benar maju di bawah pemerintahannya? Apakah yang dapat kita banggakan dengan Muhyiddin sewaktu menjadi Menteri Besar Johor? 

Walaupun Muhyiddin berlatarbelakang bidang ekonomi, namun perkembangan ekonomi Johor di zamannya jauh mundur berbanding era Menteri Besar Johor hari ini, Datuk Seri Mohamed Khaled Nordin. 

Di zaman Khaled, negeri  membangun dan paling ketara, kerancakan pertumbuhan ekonomi Johor dapat dirasai oleh seluruh rakyat.

Johor berjaya mengurangkan defisit bajet dan berjaya membayar hutang-hutangnya. Kemampanan ekonomi Johor jelas dapat ditaksirkan melalui Bajet Johor kebelakangan ini.

Hal ini diperakukan sendiri oleh Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) dari DAP sendiri. InsyaAllah, Johor akan menjadi negeri yang jauh lebih baik dari zaman Muhyiddin.

Johor merupakan negeri keempat yang menyumbang kepada KDNK Malaysia. Ianya tidak pernah berlaku sewaktu Muhyiddin menjadi Menteri Besar, sekalipun beliau memerintah hampir 10 tahun!

Ekonomi Johor hari ini bertambah baik dan semakin bertambah rancak. Pelaburan datang dengan mencurah-curah dan peluang pekerjaan semakin bertambah. 

Pembangunan di Johor semakin bercambah. Tidak hanya bertumpu di bandar raya Johor Bahru sahaja, malah merebak di semua daerah.

Buatmu Muhyiddin, maaf jika saya katakan di sini - riwayat politikmu sebenarnya yang sedang menuju ke penghujungnya. 

Khaled adalah Menteri Besar yang amat bertanggungjawab dan peka dengan masalah rakyat dan alhamdulillah, apa sahaja yang dilakukannya, mendapat sokongan serta perkenan dari DYMM Sultan Johor sendiri selaku payung negeri. 

Kerjasama erat di antara kerajaan negeri dan pihak istana dalam sistem muafakat yang diperkenalkan oleh Khaled memungkinkan rakyat Johor terus mendapat nikmatnya.
 Muh
ALLAH SELAMATKAN SULTAN.
ALLAH BERKATI NEGERI JOHOR.
ALLAH PELIHARA MENTERI BESAR JOHOR.

Azman Jaafar
Ketua Pemuda
Umno Bahagian Pasir Gudang

Sunday, April 9, 2017

WARGA FELDA TOLAK CAMPURTANGAN DAP DAN PEMBANGKANG

Ekoran dari tindakan DAP dan sekutu pembangkangnya mengadakan Konvensyen Warga Felda di Kluang semalam, warga Felda telah bangkit dan beramai-ramai mengadakan bantahan di luar kawasan berlangsungnya konvensyen tersebut untuk menolak sebarang campurtangan daripada DAP dan juga pembangkang.


Ayat paling pedih yang ditujukan kepada DAP ialah "Dimana DAP semasa kami dalam kesusahan. DAP hadir ketika Felda sudah berjaya".

Walau apapun ribut yang sedang melanda Felda ketika ini, ternyata warga Felda masih tahu dan menghargai segala bantuan dan pertolongan yang diberikan oleh kerajaan BN ketika mereka dalam kesusahan dan diberikan peluang untuk meningkatkan taraf hidup dengan dipilih memasuki Felda.

Melalui Feldalah, mereka mampu memiliki harta dan menikmati taraf hidup yang lebih baik kerana Felda bukanlah sebuah syarikat kapitalis yang memerah keringat mereka tetapi ianya adalah agensi kerajaan BN yang diwujudkan semata-mata dengan niat untuk membantu.

Kalaulah Felda ditubuhkan hanya untuk memberi mereka tempat untuk mencari pekerjaan, taraf hidup peneroka Felda pada hari ini tidak akan lebih baik dari pekerja ladang dan tidak ramai yang akan mampu memiliki harta. 

Penolakan warga Felda terhadap DAP dan pembangkang yang cuba menjadi hero ketika Felda sudah mengecapi segala kejayaan dan dilimpahi dengan segala kemudahan sangat jelas. Bukan sahaja bantahan di luar bilik konvensyen, malah banner menolak kehadiran DAP dan pembangkang berkonvensyen juga kelihatan di jalan-jalan utama memasuki bandar Kluang.


Sedikit temuramah yang sempat dirakam, harap dapat dihadami oleh DAP dan pembangkang dan tak perlulah lagi untuk membuang masa dan tenaga untuk cuba menjadi hero kerana hero Felda masih bernyawa untuk digantikan.

Akhirnya, jelas bahawa warga Felda tahu bahawa DAP dan pembangkang hanya mahu menangguk kesenangan yang sedang dinikmati oleh mereka dan cuba menggugat keharmonian yang telah sekian lama terjalin antara warga Felda dan kerajaan BN.

Moga warga Felda tidak akan lupa, bahawa ketika mereka susah dan daif dahulu, bayang DAP dan pembangkang tidak pernah jejak di mana-mana bumi Felda.




ARTIKEL HANGAT BULAN INI