TERIMA KASIH ATAS SOKONGAN

Sunday, June 12, 2011

KETURUNAN TONGKANG

Cina Malaysia dah hilang identiti. Bila sebut aje fasal buang ruangan keturunan samada dalam kad pengenalan atau apa-apa jua borang, semua menyokong tanpa mengira fahaman politik mereka. Ketika ini mereka bersatu dengan satu fahaman, iaitu fahaman politik Cina.

Cina Malaysia kini sudah tidak berbangga lagi untuk dikaitkan dengan Tanah Besar China.  Sehingga awal tahun 90an dahulu, sentimen bangga dengan Tanah Besar China sangat kuat. Bila China membuka pintu kepada pengunjung luar, maka berpusu-pusulah Cina Malaysia melawat ke Tongsan, tanah tumpah darah datuk nenek mereka.

Bagaimanapun setelah ramai yang berpeluang melawat ke Negeri China, barulah ramai yang tersedar akan malunya mereka jika dikaitkan dengan Tanah Besar China itu. Dulu mereka hanya mendengar dakyah-dakyah komunis sahaja akan kehebatan negeri tanah tmpaj darah datuk nenek mereka itu.

Baru-baru ini isteri rakan aku berkesempatan melawat ke Negeri China iaitu ke Beijing. Beliau duduk di hotel setaraf tiga bintang di Malaysia tetapi malangnya, nak buang air pun susah kerana di sana air bersih sangatlah dicatu. Para peniaga China di sana bukannya macam lalat, tetapi lebih kepada macam nyamuk, yang mana selagi tak dapat selagi itulah akan mengekori kita.

Kini mereka sedar betapa bertuahnya mereka lahir di bumi Melayu yang bertuah ini. Serba-serbinya mudah, serba-serbinya mewah. Lebih-lebih lagi setelah mata anak-anak mereka dah tak sepet lagi dan setelah ramai yang pandai bercebok menggunakan air, mereka sudah mula merasa janggal untuk mengaku Cina sebagaimana Cina Singapura yang lebih bangga mengaku diri mereka Singaporean.  Malahan Cina Singapura lebih bangga untuk bertutur dalam bahasa Singlish mereka dari bertutur  dalam bahasa yang dipertuturkan oleh nenek moyang mereka.

Sebagai Melayu, aku tersangatlah bangga untuk mengaku keturunan aku adalah Melayu. Malahan aku tak rela kalau ada bangsa-bangsa lain yang cuba untuk melenyapkan perkataan Melayu ini. Kalau ada bangsa-bangsa atau keturunan lain yang dah bermastautin di Tanak Melayu ini yang sudah tidak bangga lagi untuk dikaitkan dengan tanah kelahiran nenak moyang mereka, aku ingatkan mereka bahawa mereka tidak akan jadi Melayu dengan idea Malaysiannya itu. Takkan Melayu Hilang Didunia.

Kepada mereka yang cuba untuk mengaku keturunan Malaysia ni aku rasa lebih baik dicari lain-lain terma yang sesuai untuk menunjukkan keturunan masing-masing jikalau dah tak bangga lagi dengan keturunan nenek moyang kamu. Aku boleh cadangkan…mungkin diruang keturunan itu boleh ditulis sebagai keturunan TONGKANG, LOMBONG, REL atau mungkin juga kerana anak-anak korang semua dah ramai yang bijak pandai, bolehlah cipta satu nama Saintifik untuk melambangkan keturunan korang sebagai satu ras keturunan yang baru lahir di muka bumi ini.

3 comments:

MELAYU KULAI said...

Terbaek bro.
Kisah Hannah Yeoh ADUN Penang tu berjaya bro kupas dengan baik. Bravo.

Dio cina + laki dio india = Tongkang + Loceng = Bangsa tongceng.
wakakakakak

opisboi said...

tak baek hang kutuk madey pak dier pon datang naik tungkang siap ada locin lagi kat kaki bunyi..kling..kling..kling tapi dia pandai putaq seket melayu sumua kata dier malayu, dier kat ghumah dulu cakap tamil..

mnorkembalak said...

Salam sahabat saya enal: saya baru dengar seorang je yang tidak berbanga dia jadi bangsa Melayu iaitu Nik Aziz yang lain tu belum lah lagi..

ARTIKEL HANGAT BULAN INI