TERIMA KASIH ATAS SOKONGAN

IKUTI TiS DI FB

Sunday, April 8, 2012

DI PANGKUAN AMBIGA


Ketika suku sakat giling-guling mengumumkan mereka akan mengadakan bantah duduk pada 28 April ini, tiada apa yang menarik yang bermain di kepala aku.

Namun setelah beberapa hari, semacam ada satu bisikan mengatakan sesuatu yang amat hebat akan berlaku pada hari tersebut lebih-lebih lagi bila hippies Malaya mengatakan dalam khayalnya bahawa dia percaya 500,000 orang akan turut serta.

Sekiranya hippies Malaya percaya angka tersebut dalam khayalnya, berlainan pula dengan apa yang aku percaya. Apa yang aku percaya ini seperti bukannya dalam khayal. Ianya seperti nyata.

Aku seolah-olah nampak, suasana pada hari itu hujan dan dalam lautan manusia itu, Samad yang sememangnya sentiasa di sisi Ambiga sejak dari membuat kenyataan akhbar lagi, tiba-tiba sesak nafas. Dalam jeritan dan hiruk pikuk tersebut, tiada siapa yang peduli akan Samad. Hanya Ambiga sahaja yang ada di sisinya. Samad terkulai di pangkuan Ambiga. 

Ketika manusia lain perasan, Samad sudah tiada. Samad kaku di pangkuan Ambiga. Namun mata Samad pejam terkatup. Mungkin tiada apa yang dikempunankan lagi. Entah apa yang Ambiga bisikkan di telinga Samad ketika nazaknya membuatkan jasadnya senyum.

Esoknya, headline di merata pelosok dunia, "Samad meninggal di pangkuan Ambiga".

5 comments:

Juventus Loculus said...

haha..mati dalam iman versi ambiga dan PAS..

Anonymous said...

Orang bertanya pada Aci Ambiga."apa kata kata terakhir pak samad"jawab Aci"I am comfuse"

Anonymous said...

Romeo mati di pangkuan Juliet....

Nuar Jubo,,,

Anonymous said...

Cinta itu buta, Ambiga muka macam aci giling rempah dekat pasar pun Samad boleh syok? Lebih hebat lagi Samad muka yang penuh hutan belantara ladang kutu dan tungau Ambiga pun syok. Dua-dua kena bersihkan diri dulu. Samad kena "Bersih" dulu, buat-buat cukur segala misai dan janggut dan rambut tu trim. Entah-entah kalau bersih wajah kalah Tom Cruse. Ambiga kalau make-up, bulu ketiak bagi cukur memang cun salah hemat berebut antara Samad dengan Anwar, Lim Kit Siang entah-entah Mat Sabu pun nak try.

Anonymous said...

kesian tengok atok samad ni .....semakin bercelaru fikirannya di hujung usia....
tobat la tok....atok sepatutnya menghabiskan usia yg tinggal sisa sisa ni dgn beramal ibadah,mendekatkan diri dengan Ilahi, bukan mendekati ambabiga yg jelas kafir laknatullah ni....
tobat la tok...jgn sampai x sempat mengucap ketika malaikat dtg berziarah nanti...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ARTIKEL HANGAT BULAN INI